24-25 Februari, Pemkot Denpasar Gelar Parade Kesenian Palegongan

 24-25 Februari, Pemkot Denpasar Gelar Parade Kesenian Palegongan

Jika ingin mengetahui keunikan tari legong, jangan lewatkan acara Parade Kesenian Palegongan Revitalisasi dan Pengembangan Berbasis Tradisi yang akan dilaksanakan di Gedung Dharma Negara Alaya, pada 24-25 Februari mendatang. Parade ini digelar Pemerintah Kota (Pemkot) Denpasar melalui Dinas Kebudayaan sebagai upaya mendukung pemajuan kebudayaan serta dalam rangka menyambut HUT Kota Denpasar ke-234 ini. “Kesenian Tari dan Tabuh Palegongan adalah kesenian Bali adiluhung yang merupakan salah satu hasil pencapaian puncak kreatifitas seni pertunjukan Bali pada awal abad XIX,” kata Kepala Dinas Kebudayaan, Raka Purwantara saat dikonfirmasi, Minggu 20 Februari 2022.

Sebagai sebuah kesenian yang telah ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda Dunia oleh United Nations Educational Scientific and Cultural Organization (UNESCO), maka 4 (empat) dimensi pada Undang-undang Pemajuan Kebudayaan Nomor 5 tahun 2017 wajib dilakukan sebagai bentuk kewajiban Pemerintah Kota (Pemkot) Denpasar dalam mempertahankan predikat yang sudah diperoleh. Karenanya, Pembinaaan, Pengembangan, Pemanfaatan dan Pelestarian kesenian Palegongan selalu mendapatkan perhatian penting dari Pemerintah Kota Denpasar.

Sebagai tujuan akhirnya adalah kemanfaatan dari seluruh proses yang dilakukan ini dapat memiliki kemanfaatan bagi masyarakat. “Untuk itu Program Padat Karya Berbasis Seni Budaya di Tahun 2022 ini di realisasikan melalui kegiatan Parade Kesenian Palegongan Revitalisasi dan Pengembangan Berbasis Tradisi,” jelasnya.

Kabid Kesenian Dinas Kebudayaan, I Wayan Narta menambahkan, pelaksanaan Parade Kesenian Palegongan Revitalisasi dan Pengembangan Berbasis Tradisi menyasar 12 (Dua Belas) kantong kesenian palegongan yang ada diseluruh Kota Denpasar. “Seluruh peserta akan menampilkan Tabuh Pategak Klasik dan atau pengembangan yang telah ada dan atau dibuat baru,” ucapnya.

Selanjutnya juga akan ditampilkan Tari Palegongan Klasik yang telah direvitalisasi atau pengembangan/kreasi yang telah ada. “Format atau bentuk pementasannya “Mebarung” dengan iringan yang diharapkan adalah gambelan palegongan yang merupakan ciri khas Kesenian Legong Klasik,” ujar Narta.

Baca Juga:  Dudonan Acara Bulan Bahasa Bali 2020

Untuk pengamatan difokuskan pada ciri khas gerak-gerak Tari Palegongan, kualitas teknik tari, struktur dan termasuk tata rias, tata kostum palegongan. Sedangkan fokus pengamatan tabuh maupun iringan tari difokuskan pada ciri khas barungan gamelan palegongan, teknik-teknik permainan lagu palegongan dan kualitas tekniknya. “Kami berharap, dengan kegiatan ini dapat mendukung program padat karya berbasis seni budaya serta melestarikan seni klasik palogongan di Kota Denpasar sebagai implementasi pemajuan kebudayaan,” pungkasnya. [B/*]