Cancel Preloader

Astra Roma Ballet Pergelarkan “BALLOON! (Komik)” di Festival Internasional Bali Padma Bhuwana II ISI Denpasar

 Astra Roma Ballet Pergelarkan “BALLOON! (Komik)” di Festival Internasional Bali Padma Bhuwana II ISI Denpasar

Bagi yang tak sempat menyaksikan Festival Internasional Bali Padma Bhuwana II, Tahun 2022 pasti menyesal. Pasalnya, acara bertajuk “Bali-Bhuwana Kanti” (Bali-Global Arts Network Project) itu mempersembahkan pergelaran “Two-Parts Dance Show: Balloon!” yang sangat menarik, dan menginspirasi. Para penari Astra Roma Ballet itu bergerak lincah pada pergelaran yang merupakan kerja sama Kedutaan Besar Italia dan Institut Kebudayaan Italia di Jakarta, bersama Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar. Karena itu, pergelaran seni bereputasi internasional ini, menjadi wahana apresiasi sekaligus pembelajaran artistik yang penting bagi kalangan civitas akademika dan seniman Bali.

Festival Internasional Bali Padma Bhuwana II itu berlangsung di Gedung Natya Mandala, ISI Denpasar, pada Soma, Kliwon-Wayang, Senin 26 September 2022 mulai pukul 19.00 Wita. Grup tari asal Italia, Astra Roma Ballet ini kali pertama mempersembahkan karya terbarunya di Indonesia, yaitu di Jakarta, Yogyakarta dan Bali. Saat tampil di ISI Denpasar itu, Astra Roma Ballet mempersembahkan karya terbarunya bertajuk BALLOON! (Komik), yang terdiri dari dua bagian yaitu ‘A new world’ koreografi Fausto Paparozzi dan ‘Time score’ koreografi Giada Primiano, yang diinterpretasikan bersama-sama dengan Laura Guarisco, Giorgia Montepaone, Alessandro Scavello dan Alex Provinciali.

Balon! (Komik), pertunjukan yang terdiri dari dua bagian. Masing-masing bagian diciptakan olehkoreografer yang berbeda, dengan Robot Super Hero sebagai protagonis yang dapat menangani semuanya dengan keterampilan dan ketangkasan yang hebat. Ketangkasannya itu memukau semua teman-temannya, lalu mencoba dengan segala cara untuk melibatkannya itu dalam hasrat dan dorongan hati mereka. Koreografer berhasil menggabungkan citra komik, signage robot dan tarian, dengan kisah “Robot Kami”.

BALLOON!

Tema ini direpresentasikan di atas panggung melalui perangkat novel menari yang menyenangkan berdasarkan plastik atau kartun animasi, Balon didaktik dan onomatopoeik. Karya baru ini mengalami campuran bahasa dan melalui tarian ciptaannya. Para koreografer ingin menyampaikan konten baru, mengambil risiko melalui bentuk-bentuk baru yang inovatif, untuk menyatukan khalayak yang semakin luas tanpa, tentu saja, mengabaikan seni tari, tradisi, teknik, dan ekspresi perasaan manusia.

Baca Juga:  Sayang Kepada Orang Tua, Putu Diky Wahyu Arjaya Garap “Tresna Sih Rupaka”. Ujian Sarjana ISI Denpasar

Karya ini mengangkat isu-isu terkini, seperti perkembangan teknologi, transisi digital dan dampak emosionalnya pada manusia. Semua itu diungkap melalui bahasa tari universal, yang berpadu dengan citra komik, suara, musik dan gambar, pertunjukan ini merupakan manifestasi dari masalah yang terdapat di masyarakat Barat dan kebutuhan mendesak untuk memulihkan nilai-nilai emosional.

BALLOON!

Sementara kegiatan workshop diberikan oleh Diana Ferrara, seorang “prima ballerina étoile del Teatro dell’Opera di Roma” yang juga selaku direktur dan koreografer beserta Giada Primiano. Koreografer sekaligus penari ini memberikan nilai lintas budaya yang luar biasa. Dalam materi workshopnya fokus pada petunjuk dasar tari klasik, khususnya pada anggota tubuh atas dan bawah dalam teknik akademik dan bahasa artistik yang hampir sama sekali tidak dikenal. Tari klasik ini hanya diinterpretasikan sebagai tarian tradisional dan folkloristic.

Sedangkan Giada Primiano memberikan pelajaran berdasarkan prinsip-prinsip dasar teknik tari kontemporer dan urutan pendek gerakan dan improvisasi. Pelajaran workshop ini diinterpretasikan sebagai ‘jembatan’ nyata antara Timur dan Barat. “Ini merupakan pertukaran penting antara dua peradaban yang berbeda yang disampaikan melalui bahasa tari secara universal dan Astra Roma Ballet membuktikannya dengan karya-karyanya berdasarkan konsep peradaban, interaksi dan budaya,” jelas Giada Primiano.

BALLOON! (Komik) bagian 1 |30’ “A new world” dengan koreogafi oleh Fausto Paparozzi.
Bisakah robot menyelamatkan dunia? Inilah yang dicita-citakan oleh seorang insinyur yang sangat sukses di bidang robotik, bernama Peter, yang sudah lama menduda dan yang selalu menginginkan seorang anak bersama istri tercintanya, dan berawal dari sinilah dia memutuskan untuk menciptakan “Robert”, robot generasi terakhir, selain ditugaskan, juga memiliki ambisi yang tinggi untuk menyelamatkan planet bumi. Peter, seolah-olah dia adalah ayahnya, mencoba mengajarinya apa yang benar dan apa yang salah, tetapi Robert, tidak sabar, suatu malam melarikan diri dari laboratorium, bertemu dengan yang serupa, robot wanita bernama Loving … robot punya perasaan? Robert dan Loving ingin membuat manusia dan dunia tempat mereka hidup menjadi lebih baik, tetapi tidak akan mudah untuk berurusan dengan manusia ….

Baca Juga:  Dari Ujian Akhir Semester V Mahasiswa FSP ISI Denpasar: Perindah Visual Karya Tari Dengan Penataan Artistik Panggung Dan Tata Cahaya

BALLOON!

Bagian 2 | 45’ “Time score” merupakan koreografi oleh Giada Primiano. Melalui minimalisme tanda, kecepatan narasi dan tata bahasa dari suara khas dunia komik, kisah keluarga Merah diceritakan dengan gambar, suara, dan terutama gerakan menari. Ini adalah perpecahan dalam waktu yang berlangsung selama lima puluh tahun – dari tahun 2062 hingga 2112 – dari keluarga manusia, yang terdiri dari tiga putri dan seorang ayah yang buta. Kehidupan sehari-hari mereka di rumah didukung dengan kehadiran Robot Ronself. Dinamika keluarga, cinta, ketidaksepakatan, kontradiksi, hubungan antar manusia biasa, bertemu dengan non-manusia dan berparade dalam pertunjukan yang penuh warna, ironis, dan lucu tanpa memberikan kesan kurang sedikitpun. Lalu, semuanya berubah, berubah, mengalir, kecuali Ronself yang tidak takut waktu akan berlalu. Dengan berjalannya waktu, tidak membuatnya sibuk untuk mencetak skor tertinggi dalam waktu sesingkat mungkin. Oleh sebab itu, Robot mempercayakan publik dengan pertanyaan: apa yang membuat kita menjadi manusia?

Grup tari asal Italia ini juga memberikan beberapa kegiatan workshop tari klasik dan kontemporer. Karya terbaru dan kegiatan workshop ini diselenggarakan oleh Kedutaan Besar Italia dan Institut Kebudayaan Italia di Jakarta bekerja sama dengan Ciputra Artpreneur, Institut Seni Indonesia Yogyakarta, ISI Denpasar dan Museum Puri Lukisan Ratna Wartha khusus untuk kegiatan workshop. Disamping disaksikan oleh seniman dan pecinta seni di Bali, pergelaran itu juga dihadiri Duta Besar Italia untuk Indonesia, Benedetto Latteri (His Excellency Mr. Benedetto Latteri, Ambassador of Italy to Indonesia)-tentatif, Konsul kehormatan Italia di Denpasar, Giuseppe Confessa, Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali mewakili Gubernur Bali, Direktur Institut Kebudayaan Italia, Maria Battaglia dan Rektor ISI Denpasar, Prof. Dr. Wayan ”Kun ” Adnyana. [B/*]